Bagaimana Pemulihan Ekonomi Nasional Tiongkok Akan Terjadi?

Bagaimana Pemulihan Ekonomi Nasional Tiongkok Akan Terjadi?

Diperbarui • 2023-09-15

Ekonomi Tiongkok mulai menunjukkan tanda-tanda stabil meskipun kelesuan sektor properti mengancam prospek pemulihan. Produksi pabrik dan penjualan ritel di Tiongkok tumbuh signifikan pada bulan Agustus, tetapi kelesuan investasi di sektor properti yang sedang krisis mengancam kegagalan sejumlah langkah dukungan yang memberikan indikasi sebagian kestabilan ekonomi.

Biro Statistik Nasional (NBS) melaporkan Penjualan Ritel tahunan Tiongkok tumbuh sebesar 4.6%, melampaui ekspektasi sebesar 3.0% pada bulan Agustus dan meningkat dari angka sebelumnya sebesar 2.5%. Selain itu, Produksi Industri tahunan juga melampaui perkiraan, menunjukkan pertumbuhan sebesar 4.5% di Agustus dibandingkan dengan kenaikan sebesar 3.7% di bulan Juli.

Setelah rilis kedua data penting itu, Biro Statistik Nasional negara tersebut merilis pernyataan dan menyatakan pandangan positif mereka terhadap ekonomi ketika indikator-indikator utama menunjukkan perbaikan pada bulan Agustus, dengan ekonomi nasional menunjukkan momentum pemulihan yang baik.

Bank Rakyat Tiongkok (PBoC) secara signifikan menurunkan Reserve Requirement Ratio (RRR) sistem perbankan sebesar 25 basis poin (bps), pengurangan kedua tahun ini dan diharapkan akan dilanjutkan dengan menyuntikkan likuiditas lebih banyak ke dalam ekonomi guna mendukung pertumbuhan ekonomi. Langkah-langkah stimulus tambahan dari Tiongkok, berkontribusi pada sentimen pasar yang optimis.

Data yang menggembirakan ini menunjukkan bahwa sejumlah langkah terbaru untuk menguatkan ekonomi mulai membuahkan hasil, mendorong JP Morgan untuk meningkatkan proyeksi Produk Domestik Bruto (PDB) Tiongkok tahun 2023 menjadi 5% dari sebelumnya 4.8%. ANZ juga meningkatkan proyeksi pertumbuhan ekonomi negara tersebut sebesar 0.2 poin persentase menjadi 5.1%.

PBoC teguh dengan sikapnya untuk mempertahankan momentum pemulihan, yang mana pada hari Kamis mengumumkan bahwa mereka akan mengurangi jumlah uang yang harus dipegang oleh bank sebagai cadangan untuk kedua kalinya tahun ini untuk meningkatkan likuiditas.

Namun, pemulihan jangka Panjang masih belum pasti. Para analis mengatakan, hal terutama karena kepercayaan yang masih tetap rendah di sektor properti yang sedang berjuang dan terus menjadi beban besar terhadap pertumbuhan.

Namun, pasar menunjukkan kelegaan pada beberapa indikator yang lebih baik dari yang diharapkan. Yuan Tiongkok menyentuh level tertinggi dalam dua minggu terhadap dolar, sementara Indeks CSI 300 blue-chip naik 0.2% dan Indeks Hang Seng Hong Kong naik 1% dalam perdagangan awal pagi.

Sejak akhir Oktober 2022, Indeks Hang Seng (HSI) dan Indeks Hang Seng Tiongkok Enterprise (HSCEI) bergerak seiring dengan USDCNH (yuan luar negeri), di mana pelemahan signifikan yuan terhadap dolar AS cenderung menyebabkan sentimen bearish yang serupa terhadap HSI dan HSCEI. Sejak momentum bullish USDCNH mulai mereda, hal ini telah menyebabkan HSI dan HSCEI menghapus kerugian awal mereka pada awal minggu ini dan mencatat kenaikan intra-sesi mingguan sebesar +0.20%.

HK50 - 15092023.jpg 

Secara teknikal, HK50 dalam pola sideway di pekan ini dengan bias Bearish ringan. Persilangan antara Simple Moving Average (SMA) 100 yang turun ke bawah SMA50 yang naik, memberikan sinyal atau potensi pembalikan arah tren.

SMA50 yang bergerak ke atas dapat menunjukkan pergerakan harga dalam jangka pendek sedang memperkuat, tetapi tren bearish yang lebih besar mungkin masih ada. Crossover ini bisa menjadi pertanda bahwa tekanan penurunan harga yang kuat mungkin telah melemah dan ada potensi untuk pembalikan tren menjadi bullish atau setidaknya konsolidasi harga.

Jika menembus ke bawah level Support1 (S1), harga berpotensi lanjutkan penurunan menuju level support selanjutnya (S2). Namun kelanjutan tren ini memerlukan konfirmasi, apakah Relative Strength Index (RSI) mulai mencatat penurunan harga menembus ke bawah level 50. Namun, jika sentimen cukup baik, dan harga berhasil kembali naik menjauh area konsolidasi, indeks HK50 berpotensi lanjutkan kenaikan menuju level Resistance (R1) terdekatnya, meski dengan catatan, harus terlebih dahulu melewati SMA50 dan 100.

Login Sekarang.png

Menyerupai

GBPUSD Turun Tajam Imbas Data PDB Inggris Yang Lemah
GBPUSD Turun Tajam Imbas Data PDB Inggris Yang Lemah

GBPUSD mengalami aksi jual dan turun ke level bawah intraday 1.2517 setelah data ekonomi Inggris yang suram dirilis pada Rabu (13/12/2023). Sementara data inflasi Konsumen (CPI)..Data pertumbuhan ekonomi dan Produksi Industri Inggris yang lebih lemah dari perkiraan membebani Pound

Berita terbaru

Deposit dengan sistem pembayaran bank lokal DI INDONESIA

Pemberitahuan pengumpulan data

FBS menyimpan catatan data Anda untuk menjalankan website ini. Dengan menekan tombol "Setuju", Anda menyetujui kebijakan Privasi kami.

Ditelepon kembali

Manajer kami akan menghubungi Anda

Merubah nomor

Permintaan Anda diterima.

Manajer kami akan menghubungi Anda

Permintaan panggilan balik berikutnya untuk nomor telepon ini
akan tersedia setelah

Jika Anda memiliki masalah mendesak, silakan hubungi kami melalui
Live chat

Internal error. Silahkan coba lagi

Jangan buang waktu Anda – tetap awasi dampak NFP terhadap dolar dan raup profitnya!

Anda menggunakan versi browser lama Anda.

Perbarui ke versi terbaru atau coba yang lain untuk pengalaman trading yang lebih aman, lebih nyaman dan produktif.

Safari Chrome Firefox Opera